ICELAND: A Gift From Me To Myself

Yak postingan pertama dimulai dengan my first ever solo trip to Iceland. It was 2 years ago but I still can remember everything like it was yesterday. Yaa lebay sih, but you’ll see kenapa sampe segitunya..

Jadi ceritanya trip ini adalah birthday present from me to myself. Berhubung ada lagu Taylor Swift yang judulnya 22, jadi pengen berasa special gitu tiap kali denger lagunya HAHA. Terus waktu itu baru keluar lagu Aviici – The Night, then I was inspired by that song to do something that I’ve never done before: SOLO TRAVELLING!

Nah, berhubung saya dulu tiap kali jalan-jalan pasti minta izin dulu ke orang tua dan kalo izin gak turun saya gak akan pergi, jadilah harus pinter-pinter pilih destination. Fyi, Iceland is one of the safest countries in the world. Setelah dibujuk-bujuk akhirnya nyokap luluh dengan alasan ini dan akhirnya ngasih izin. Jadi insha Allah it’s a nice place to start with bagi para wanita yang pengen nyobain solo travelling.

First thing to remember, sangat sedikit public transport diluar ibu kota Reykjavik. You need to either 1) nyewa dan nyetir mobil sendiri; atau 2) naik tour yang disediain private company. Tapi tenang, buanyiak banget kok pilihannya, dan akan dijemput-dianter sampe tempat nginep. Kebetulan saya waktu itu ngikut travel. Jenis tour yang disediain pun macem-macem; ada yang rame-rame di bus, ada juga yang pake mobil dengan kapasitas sekitar 8 orang. Karena saya pengen something private and more convenient, jadi emang sengaja pake yang tour skala kecil. Let’s start with…

Blue Lagoon – The Geothermal Spa!

DCIM100GOPROGOPR2196.

Some people say belom ke Iceland namanya kalo belum ke sini, walaupun some others bilang Blue Lagoon itu overrated; masih banyak geothermal spa lainnya di Iceland yang lebih affordable. Toh si Blue Lagoon itu man-made lagoon anyway. Tapi yaa, namanya juga turis, saya tetep pilih Blue Lagoon karena emang tempatnya bagus banget, biar lebih berasa “Iceland”nya.

Blue Lagoon ini letaknya gak jauh dari Kevlavik Int. Airport, jadi lebih baik kesini either as soon as nyampe Iceland, atau right before balik ke airport. Tapi karena pasti repot banget musti basah-basahan, saya pilihnya pas awal nyampe langsung kesana.

Tips sebelum ke Blue Lagoon:

  • Pre-book your ticket! Selain antriannya yang lumayan panjang kalo beli OTS, availability nya juga terbatas dan kalo lagi high-season tiketnya cepet abis.
  • Bawa anduk dan sendal sendiri. Tapi kalo gamau repot keluar-masukin anduk basah ke koper, bisa nyewa anduknya doang (Comfort Deal). Sendal juga sebenernya gak perlu-perlu banget karena jalan ke lagoon nya cuma selemparan batu.

Jujur saya agak nyesel gak sempet beli masker-maskernya karena waktu itu udah ditunggu mobil buat ke Reykjavik, soalnya bener-bener bagus banget! Setelah maskeran pake Algae Mask (from comfort deal) & Silica Mud Mask (free), muyyuuuss banget kulitnya.

Setelah dari Blue Lagoon, saya langsung ke Reykjavik. Saya nginep di guest house via AirBnb karena emang mau hemat (hotel persis disamping guest house tarifnya 3x lipat). Langsung deh keliling Reykjavik sendirian karena kebetulan nginepnya di area city centre dan sembari nunggu malem buat Aurora Hunting!

Aurora Borealis a.k.a Northern Lights!

Nah mengenai Aurora Hunting ini, saya sengaja cobain 2 jenis tour; 1) yang rame-rame pake bus, dan 2) yg pake 4×4 Jeep. Kalo emang budgetnya masuk, saya sangat rekomen untuk ambil yang 4×4 Jeep ini. Kira-kira perbandingannya begini:

By Bus (Grayline)

Dijemput di penginapan – dianter ke semacam halte punya mereka sendiri – ganti bus buat aurora hunting – menjauh dari kota – berenti di pinggir jalan buat liat aurora – dianter balik ke penginapan.

  • + kebetulan si supir sekalian cerita-cerita tentang Icelandic people & their cultures, termasuk tentang trolls & fairies (believe it or not, sebagian penduduk Iceland masih percaya mengenai itu)
  • – ruamee banget. Satu bus isinya puluhan orang dan gerakan bus kurang flexible (makanya berenti gak jauh dari pinggir jalan)

4×4 Jeep

Dijemput di penginapan – cuss menjauh dari kota – keluar dari jalan raya – naik naik bukit – turun mobil liat aurora – dianterin balik ke penginapan

  • + rute nya! Kesana kemari menjauh dari jalan raya, jadi bener-bener sepiiii banget
  • + more convenient, satu mobil isinya cuman ber 5, jadi lebih private juga. + si mas supir juga nyediain kamera dan ngerti gimana kalo mau foto aurora; karena kamera harus di setting sedemikian rupa
  • + sembari dingin-dingin (I remember it was -13C !) kita dikasih hot chocolate
  • + gratis tour lagi kalo misalnya gak dapet si aurora
  • – pastinya lebih mahal
  • – Kirain cuman kita berlima doang, ditengah jalan tibatiba ada jeep lain yg bareng (sekitar 3-4 jeep lainnya). Jadi pas turun agak sedikit rame (sekitar belasan orang doang sih)

Tips sebelum Aurora Hunting:

  • Cek Kp-index!

Kp-index ini adalah skala untuk geomagnetic activity. Itu tuh, gelombang dari matahari yg nyangkut di kutub dan akhirnya bergesekan sama atmosfer bumi, voila! Muncul lah si aurora. Jadi, semakin tinggi Kp Number, semakin jelas juga si aurora.

  • Cek Moon Phase Calendar!

Karena salah satu faktor terpenting untuk liat aurora adalah “dark sky”, jadi semakin mendekati New Moon (bulan sabit tipis-tipis) the better. Kalo pas Full Moon, pantulan cahaya dari bulan bisa-bisa ngalahin cahayanya aurora.

  • BERDOA!

Karena pemirsah, kita gabisa tau gimana cuaca dan si Kp-index. Kp-index forecastnya cuman bisa 3 hari kedepan; dan yang gak kalah penting adalah cuaca, karena aurora requires “clear sky”. Kalo kebanyakan awan bisa ketutupan. Kalo ujan, wassalam. Jadi yaa, berdoalah supaya pas tanggal mau liat aurora, segala faktor tadi mendukung.

Saya sendiri waktu itu perginya pas half-moon karena emang liburnya tanggal segitu, jadi gak gelap banget dan gak terang banget. Si aurora sempet nongol pas kita masih di jalan, ngeliatin aja dari dalem mobil. Pas turun si aurora udah menipis, walaupun tetep keliatan si beltnya. Tapi gak kefoto. Jadi yasudah.

Golden Circle + Snowmobile

Sesingkat-singkatnya perjalanan kalian ke Iceland, do this trip! It’s a typical route untuk turis karena letaknya gak terlalu jauh dari Reykjavik dan cuman butuh setengah hari untuk datengin ketiga tempat ini: Þingvellir, Geysir, dan Gullfoss. Saya pilih untuk pakai tour yang isinya sekitar 8 orang dengan alasan seperti yang diatas.

Þingvellir National Park

Singkatnya: berdiri diantara dua lempeng benua! Disini kita bisa liat pertemuan lempeng benua Eropa dengan benua Amerika Utara. Gak cuma itu, disini juga ada air terjun dan sights bagus lainnya. Berhubung ini wisata alam pertama yang saya kunjungin selama di Iceland, saya sempat amaze sendiri. Setelah sampe, sekitar 20 menit pertama saya habisin cuman untuk bengong liatin pemandangan. Pas sadar perjalanan masih panjang dan waktu terbatas, baru deh saya nelusurin jalan.

Disini saya sadar, gak enaknya naik tour adalah waktu kita dibatesin! Well, mostly mereka selalu kasih waktu cukup sih untuk explore, tapi berhubung waktu saya banyak kebuang buat bengong, jadi gak sempet jalan terlalu jauh dan gak sempet ke air terjun deh.

The Great Geysir

Geyser ini merupakan hot spring, tapi karena beberapa hal yang ada dibawah tanah, uap air yang dihasilkan oleh panas bumi itu nyangkut, somehow ngasih pressure, dan dhuaaar! nyembur lah si air. Info lebih lanjut mengenai geyser bisa diliat di https://www.youtube.com/watch?v=X4zA_YPCyHs

Geyser yang gede cuman ada satu sih, tapi kalo jalan dikit banyak yang kecil-kecil. Kebetulan waktu itu udah lunch time, jadi saya sekalian naik bukit untuk menjauhi keramaian: lunch with a view!

Gullfoss Waterfall

Setelah sebelum-sebelumnya menyendiri terus, akhirnya kenalan dan ngobrol juga sama temen satu tour: Hayley, Jade, dan Michael. The funny thing is, ternyata pas dari London saya satu pesawat sama Hayley dan Jade! Belum lagi pas lagi nunggu bus dari airport, kita sempet ketemu dan ngobrol bentar! Tapi sepanjang tour Golden Circle ini entah kenapa saya gak ngeh kalo kita ada di mobil yang sama.

Menganai si Air Terjun Gullfoss ini, satu kata: GRAND! Kebetulan waktu itu lagi cerah, jadi selama perjalanan menuju ke ujung air terjun kita bisa terus-terusan liat pelangi.

Snowmobile

Berhubung Golden Circle Tour cuma butuh setengah hari, saya sengaja booking untuk main snowmobile juga. Sewaktu booking mereka akan tulis kalo Driving Licence required, saya jelasin ke mereka kalo punya saya ilang (by email), terus mereka oke aja.

Dari Gullfoss kita akan dibawa menuju Langjokull Glacier, gletser terbesar kedua di Iceland setelah Vatnajokull, yang luasnya hampir 1000km2 dan ketebalan es nya hampir 600 meter. Di pemberhentian pertama saya dikasih wind & waterproof overall, sarung tangan, penutup kepala, dan helm. Setelah beres, kita ganti mobil jadi Monster-Truck-Bus untuk menuju ke tengah, sekitar 20 menit dari pemberhentian pertama. Selama perjalanan semuanya dimintain tandatangan mengenai kepemilikan SIM walaupun gak harus nunjukin SIM nya.

Sampe di tempat berikutnya baru deh dipertemukan oleh sang snowmobile. Diajarin segala settingannya, kalo tibatiba out of control gimana, etc. Naaah, begitu semua siap, cuss kita meluncur. Dari rombongan kita yg isinya sekitar 10 snowmobile, 2 diantaranya adalah mas-mas pro. Yang satu mimpin jalan dipaling depan, karena gada exact route untuk snowmobile, kita tebas aja itu tumpukan salju, tapi mas-pro ini lah yang ngerti bagian mana yang bisa dilewatin, mana yang gabisa/bahaya. Yang satu lagi jagain dipaling belakang supaya gada yang keluar rute dan bikin jalur sendiri, karena bisa bahaya kalo asal-asalan.

Setelah 10 menit jalan, akhirnya rombongan dibagi dua untuk menyesuaikan kecepatan masing-masing. Saya sendiri yang jalannya sekitar 30-40km/h ternyata masuk kelas cemen pemirsah. Akhirnya kita memisahkan diri dan dipimpin oleh mas-pro di belakang tadi. Setelah setengah jam, kita istirahat sebentar terus balik lagi. Total waktu dari awal sampe akhir abis sekitar 2 jam.

South Coast & Jokulsarlon (+ Glacier Hike) Tour

Seperti biasa, pagi-pagi dijemput di penginapan pake mini-bus. Sepanjang perjalanan akhirnya saya kenalan dengan penumpang lainnya. Jadi total dalam mobil ada 11 orang (Saya, 3 Swedish: Kajsa, Joel, Petter; 1 American: Patrick; 2 Thai couple: lupa namanya, 3 Chinese family: bapak-ibu-anak, dan kang supir).

Seljalandsfoss Waterfall

Another waterfall, tapi yang bikin unik adalah kita bisa jalan ke goa belakang air terjun. Kebetulan pas saya kesana aksesnya ditutup karena emang lagi pada beku (padahal beberapa hari sebelumnya temen saya abis dari sana dan gak ada es sama sekali). Saya, yang setelah naik tangga dan liat akses ditutup mikirnya pengen balik, malah gak jadi karena Joel dan Petter pengen coba lewat. Akhirnya saya ngikut walaupun sambil ngerangkak-rangkak. Warning! JANGAN ngikutin langkah saya yang ini. Alhamdulillah waktu itu gak kenapa-kenapa. Kalo kata orang sana: When Icelanders forbid it, then don’t do it!

Skogafoss Waterfall

Dalam perjalanan kesini, kita sempet ngelewatin salah satu volcanos yang baru aja erupt tahun 2010 lalu: the infamous Eyjafjallajökull!

Hal pertama yang saya notice setelah sampe sini adalah: pelangi! Maklum lah norak soalnya gak sering liat ginian. Dari jauh aja udah bagus banget, akhirnya saya memutuskan untuk naik keatas air terjun dari tangga sebelah. Cukup capek naik keatasnya, but the view was worth it!

Vik – The Black Sand Beach

Next kita stop di Vik untuk lunch, disini saya baru akhirnya ngobrol banyak dengan yang lain dan from this point, jadi bareng terus (ciee). Disini kita juga sekalian liat pantai, the black sand beach – yang ternyata tempatnya Reynisdrangar sea stacks tapi saya gak ngeh kalo that’s the place! Jadi malah cuman haha-hihi aja dipinggir pantai. Dan dari sini kita menujuuuu

JOKULSARLON!

Disini kita cuma liatin lagoon. Cuma liatin. And that’s more than enough. Just look at this pict..

Dari sini kita lanjut ke penginapan deket Jokulsarlon. Kebetulan malem itu langitnya gak cerah jadi gada Aurora hunting huhuhu.

The next morning, eng ing eeeenggg…. What a difference half a day makes! Mungkin ini yang dimaksut dengan cuaca Iceland se-galau itu bisa berubah drastic dalam waktu singkat.

Anyway, kita balik lagi ke Jokulsarlon, lengkap dengan tumpukan salju. Setelah jalan dikit, daaaan for the first time in my life, saya liat singa laut langsung di habitatnya!! Pemandangannya juga beda banget antara hari ini dan sebelumya, dan masih tetep keyen syekaliiihh

Glacier Hike (or Walk?)

Dari sini kita akhirnya lanjut ke Skaftafell buat glacier hike! Entah pas kenapa pas disini ada mobil lain, mungkin janjian? Jadinya jumlah rombongan naik jadi sekitar 17 orang. Akhirnya kita mulai prepare ini-itu dan ternyata persiapannya gak sesimple yang saya kira. Kita semua dikasih crampon, ice axe, helm, sampe tali webbing beserta safety procedure. Kenapa segitu ribetnya, karena ternyata glacier ini constantly shifting, salah-salah bisa jeblos.

11270544_10153434873116980_2037149169189614723_o

Setelah beres, baru deh kita jalan kesana-kemari. Daaan yang saya agak sayangkan adalah, kayaknya track yang diambil sama abangnya gak se-extreme biasanya, soalnya ada bocah. Padahal dari awal udah dibilang min.14 tahun, do’oh. But still, the view was amazingly awesome, gak kepikiran juga buat protes or anything. This is, without any doubt, the most beautiful place I have ever seen in my entire life. Kalo dari foto ini kurang jelas, silahkan nonton Interstellar karena disinilah tempat mereka shooting untuk planet es entah-berantah itu..

IMG_1796
photo by Joel

Setelah capek, akhirnya kita balik ke Reykjavik. Istirahat sekitar satu jam, lalu saya dinner bersama teman seperjuangan sebelumnya: Kajsa, Joel, Petter, and Patrick. Kita juga saling tuker kontak (PS I meet one of them sewaktu jalan-jalan ke Sweden beberapa bulan setelah Iceland – I’ll save it for next story).

Silfra

Balik lagi ke Þingvellir National Park buat liat pertemuan dua lempeng benua DARI DALAM AIR! Yak, saya memutuskan untuk snorkling didalam air dengan temperature 2-4C, karena kapan lagi nyebur diantara dua lempeng tektonik? Tapi kita gak completely bersentuhan dengan air kok. Jadi mereka nyiapin drysuit dan semacam tutupan kepala yg cukup tebel dan agak sedikit ngebantu lindungin badan dari dinginnya air. Tapi yaa gitu, bagian kaki-tangan-dan muka lain cerita. Untuk tangan, mereka kasih sarung tangan yang “agak” tahan air, karena kalo tangannya kebanyakan gerak, airnya jadi masuk. Disini kita gak perlu pelampung karena emang masih ada sisa udara didalem drysuit-nya, jadinya ngambang karena kostum kita sendiri.

Satu yang akan selalu saya inget adalah betapa jernih, biru, dan crystal clear-nya air di Silfra ini. Fyi, air disini adalah hasil lelehan es yang ada di Langjokull Glacier dan udah difilter up to 100 years sebelum akhirnya nyampe disini. Artinya, air disini bisa langsung diminum! Ini contoh literal sambil menyelam minum air.

DCIM102GOPROG1504134.
left: North American; right: European

PS for softlens users: JANGAN LUPA MELEK! Mungkin saya agak lebay karena se-amaze itu sampe melotot mulu, kayaknya kelamaan melek – dan akhirnya begitu ngedip salah satu softlens lepas. Dan gak bisa dibenerin.

and last but not least:

Enjoy the free walking tour!

a.k.a bayar sesuka hati! Kebetulan saya pakai jasa dari https://citywalk.is/ by Martin. Jadi di web nya dia selalu ngelist schedule untuk 2 minggu kedepan. Kita cuma perlu dateng ke meeting point, lalu dibawa jalan kesana-kemari sambil dijelasin mengenai sejarah Iceland/Reykjavik. Martin sendiri adalah lulusan History pas kuliah, jadi keliatan banget kalo dia passionate tentang apa yang dia jelasin.

free walking tour by Martin

Terus tiba-tiba ada cowo dengan muka melayu nyamperin (mungkin karena muka saya juga melayu), ternyata dia orang Malaysia, namanya Aqmal, solo traveller juga. Ngobrol lah kita, kebetulan sama-sama kuliah di UK. Gak lama, ada cowo lain nyamperin sambil ngomong “eh gua denger lo pada ngomong sedikit melayu, gua denger kata-kata Indonesia & Malaysia”. Ternyata ada solo traveller lagi dari Singapore, namanya Shariq (dan ngerti sedikit bahasa Indo/Malay). Jadilah kita trio melayu diantara the so called bule-bule. Setelah tour selesai, kita akhirnya lanjut keliling sambil ngobrol-ngobrol. Ohiya, kita sempet naik ke Hallgrimskirkja Chruch untuk liat Reyjkavik dari atas!

What makes it even better, ternyata ini bukan pertama kalinya Shariq ke Iceland dan udah kenal sebelumnya sama Martin si tourguide citywalk. Daaaan, out of nowhere, Saya dan Aqmal diajak dinner ditempatnya Martin! Kita bertiga dijemput sama Martin pake mobilnya, dianter ke rumahnya, dan diajak tour dirumah nya yang bisa dibilang cukup besar. Gak lama setelah makanan siap, cewenya Martin pun dateng bawa salad – dan yang paling saya inget, ada fresh mushroom di saladnya! kayaknya cuman disini saya nyobain makan jamur tanpa diolah sama sekali.

Belum sampe disitu, setelah dinner, kita dianter balik ke centre. Kebetulan Martin diundang dateng ke bar sama one guy (a businessman, perhaps?) buat ngomongin tentang tour dia. Eeeh kita semua diajak dong, jadilah lanjut ngobrol-ngobrol. What a night to end my journey in Iceland!

PS for safety jangan terlalu gampang memenuhi undangan stranger, pinter-pinterlah nimbang ini-itu. Konsiderasi saya yang paling besar untuk akhirnya ngikut adalah toh ini Iceland (hampir gak ada/zero-rate violent crime). Lain cerita sewaktu saya di Croatia, walaupun abis dibantu orang, sewaktu diajak ke café, nehi terimakasih.

Besoknya saya flight pagi jadi nothing much really.

DCIM102GOPROGOPR4276.
back to London (then Exeter)

Overall, it has been an amazing journey! Selain pemandangan dan orang-orang yang saya temuin, saya banyak belajar mengenai diri saya sendiri. But still, kalo mau dibilang gak bersyukur, (almost) a week is not enough! Karena emang bener-bener banyak tempat bagus (bagian utara dan timur Iceland belom kesentuh sama sekali!) dan budget yang terbatas. Semenjak Iceland ini juga saya bener-bener kepincut sama wisata alam; indah, bukan man-made, bukan mengenai arsitek gedung atau culture. Masha Allah dah pokoknya.

Berikut tips kalo mau jalan-jalan ke Iceland:

  • Plan aheads! Apalagi kalo pake tour, karena banyak tour yang schedulenya gak se-frequent itu.
  • Proper clothes! Coat, jas ujan (kalo coatnya gak waterproof), long john, gloves, socks, etc
  • Proper shoes! Bukan cuma yang nyaman dipake untuk jalan. Kalo ada boots, pake boots dah. Licin.
  • Vitamin! Karena akan banyak jalan kaki, cuaca yang tiap hari pancaroba, jadi bener-bener butuh full stamina.
  • Icelandic currency gak diperjualbelikan diluar Iceland. Debit/Credit cards are widely accepted.

Daaaan yang terpenting dari yang penting, tips HEMAT:

  • Kalo bisa sekalian rombongan at least berempat, jadi nyetir sendiri instead of ikut tour. Karena hampir semua wisata alam, jadi gak perlu biaya masuk. Yang bikin mahal tour adalah service dianterinnya. Jangan takut nyasar, jalan raya cuman segitu-gitunya doang. Dijamin gak akan nyasar.
  • Sempetin bikin bekel. Kalo paginya memungkinkan untuk bikin bekel, saya selalu bikin. Karena kalo makan diluar bisa abis $20-40 sekali makan, jadi saya pilih untuk bikin sandwich isi salmon, keju & sayuran untuk memenuhi kebutuhan nutrisi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close